Rabu, 04 Mei 2016

PANDUAN LENGKAP INSTALASI GROUNDING/ARDE

BISMILLAH,FUJI SYUKUR KEHADIRAT ALLOH SWT

Banyak orang mencari informasi tentang arde/grounding,kebocoran arus atau induksi listrik,GROUNDING/ARDE sangat penting untuk instalasi listrik selain untuk keselamatan juga sebagai penghantar arus listrik ke bumi,karna sangat penting grounding dalam instalasi suatu bangunan jika tidak di lengkapi dengan grounding maka tidak akan bisa mendapatkan sertifikat SLO,tp walaupun begitu masih banyak yang beranggapan bahwa grounding tidak penting mereka beranggapan tanpa groundingpun listrik masih bisa hidup.
Tapi mereka tidak menyadari betapa bahaya instalasi yang tidak di lengkapi dengan grounding jika ada kebocoran arus di body peralatan listrik,seperti kulkas,mesin air,setrika listrik,water hiter dll dan tanpa sengaja menyentuh body peralatan listrik tersebut maka akan tersengat listrik dan lebih bahaya lagi jika water hiter yang tidak di lengkapi dengan grounding dan terjadi kebocoran arus maka bisa di pastikan arus listrikpun bisa mengalir melalui air.
Dan bagaiman cara menghilangkan listrik atau kebocoran arus listrik yaitu dengan membuat arde atau grounding.
Bagaimana cara membuat grounding dan cara instalasinya???

Kami perkenalkan sebuah EBOOK  panduan lengkap  membuat dan instalasi grounding untuk rumah tangga ebook ini juga di lengkapi dengan panduan gambar sehingga memudahkan anda untuk mempelajari maupun untuk membuat grounding/arde sendiri.

Harga EBOOK ini hanya RP 25000,harga yang cukup murah mengingat betapa pentingnya GROUNDING/ARDE untuk instalasi listrik di rumah anda.

bagaimana membelinya anda tinggal menghubungi kami via nomer hp maupun email yang ada di blog ini,setelah anda melakukan pembayaran kami akan mengirimkan EBOOK melalui link download atau langsung mengirimnya ke email anda.






PESAN DI SINI


KOLEKSI EBOK KAMI BISA DI BUKA DISINI

Rabu, 27 April 2016

MENGATASI TRIP PADA MCB KWH METER DENGAN SOFT STARTER SEDERHANA

Pernah kita mengalami permasalahan dengan listrik di rumah kita,ketika menyalakan peralatan listrik seperti pompa air kipas angin pc atau kulkas secara bersama sama tiba-tiba saja listrik menjadi trip/atau turun pada mcb di kwh meter ini mendakan kalau daya listrik kita kurang,biasa ini terjadi pada daya listrik 450 watt dan 900 watt,pada daya 450 watt dipasang kwh meter terpasang mcb 2 amphere apabila pemakaian melebihi 2 ampere sudah bisa di pastikan mcb akan trip,mcb yang terpasang pada kwh meter selain sebagai pengaman juga sebagai pembatas arus yang di gunakan.
Dan untuk mencegah terjadinya overload pada mcb kita harus bijak untuk menyalakan peralatan listrik secara bergantian biar mcb tidak trip.
Dan disini akan saya bagikan trik untuk mencegah terjadi trip pada mcb di kwh di saat kita menyalakan peralatan seperti pc dan pompa air.yaitu dengan cara menunggunakan rangkaian sederhana soft starter rangkaian ini bisa kita beli atau kita juga bisa merakitnya sendiri.dan untuk alat-alatnya bisa di beli di toko elektronik.
Cara kerja sotf starter sederhana ini hanya membatasi arus yang masuk pada peralatan listrik,misalnya kita mau menyalakan pompa air,dan kita tahu bahwa pompa air di saat runing/start bisa menyedot arus 2x lipat atau lebih dari pompa air tersebut maka setelah kita pasangi soft starter arus yang masuk akan di hambat atau batasi oleh resistor untuk beberapa detik  yang di soft starter, maka dengan begitu mcb di kwh tidak overload dan tidak trip

DAN BERIKUT GAMBAR RANGKAIANNYA:




dan bagi yang mau merakit sendiri dan susah mencari komponennya bisa menghubungi  penulis via email dan bagi yang mau terima beres alat ini bisa di pesan melalui email atau no hp yang ada di blog ini,terima kasih




Selasa, 26 April 2016

PERABOTAN RUMAH TANGGA YANG TANGGA YANG BANYAK MENGGUNAKAN ARUS LISTRIK

BERIKUT KAMI AKAN ULAS PERABOTAN RUMAH TANGGA YANG CUKUP BANYAK MENGGUNAKAN ARUS LISTRIK DAN CARA UNTUK PENGHEMATAN ARUS LISTRIK:
POMPA AIR
POMPA AIR,POMPA AIR CUKUP BANYAK MENGGUNAKAN DAYA LISTRIK UNTUK RUNING BIASANYA POMPA AIR MENGGUNAKAN DAYA LISTRIK 2X LIPAT DARI DAYA POMPA TERSEBUT MISALNYA POMPA AIR DENGAN DAYA 150 WATT,KETIKA PERTAMA KALI NYALA POMPA AIR AKAN MENYEDOT DAYA SEKITAR 300 WATT,APABILA SEBENTAR SEBENTAR POMPA HIDUP MAKA AKAN TERJADI PEMBOROSAN LISTRIK,UNTUK MENGANTISIPASI HAL INI BISA MENGGUNAKAN PENAMPUNGAN AIR,JADI HANYA DI SAAT MENGISI BAK PENAMPUNGAN SAJA POMPA MENYALA.
KULKAS
SECARA UMUM PRINSIP KERJA KULKA ADALAH DI SAAT SUHU RUANGAN DI DALAM KULKAS BERKURANG MAKA KOMPRESOR AKAN MENYALA MENDINGINKAN RUANGAN JIKA SUHU RUANGAN SUDAH TERPENUHI SECARA OTOMATIS KOMPRESOR AKAN MATI.JADI APABILA SEBENTAR –SEBENTAR KITA MEMBUKA KULKAS MAKA KOMPRESOR AKAN SERING MENYALA,DAN KOMPRESOR MENYALA TENTU AKAN MENYEDOT ARUS LISTRIK DAN TENTU AKAN TERJADI PEMBOROSAN LISTRIK,DAN SEBAIKNYA JANGAN MENARUH MAKANAN ATAU MINUMAN YANG PANAS DALAM KULKAS INI MENGAKIBATKAN SUHU DINGIN BERKURANG DI SAAT SUHU DINGIN BERKURANG MAKA KOMPRESOR AKAN TERUS MENERUS MENYALA SAMPAI SUHU RUANGAN TERPENUHI.
LAMPU
PEMILIHAN LAMPU YANG TEPAT SEBAIKNYA MEMILIH LAMPU HEMAT ENERGI DENGAN WATT KECIL TP MAMPU MENGHASILKAN CAHAYA YANG TERANG,MISALNYA MENGGUNAKAN LAMPU LED
AC
PRINSIP KERJA AC SECARA UMUM HAMPIR SAMA DENGAN KULKAS,SEBAIKNYA TIDAK MENGATUR TEMPERATUR AC YANG TERLALU RENDAH SELAIN BAIK UNTUK KESEHATAN JUGA BISA MENGHEMAT PENGGUNAAN LISTRIK
SETRIKA LISTRIK

SETRIKA LISTRIK JUGA BANYAK MENGGUNAKAN ARUS LISTRIK,SEBAIKNYA TIDAK TERLALU SERING MENYETRIKA ATAU MENGUMPULKAN DULU PAKAIAN YANG AKAN DI SETRIKA DAN MENYETRIKA SECARA BERSAMAAN,AGAR TIDAK SERING MENGGUNAKAN SETRIKA LISTRIK.

Sabtu, 23 April 2016

cara servis panel listrik sendiri

Panel listrik dalam instalasi rumahan sangat penting perananya,selain sebagai pembagian grouping instalasi juga sebagai pengaman pada instalasi listrik itu sendiri,panel yang terdiri box panel mcb terminal/busbar arde,terminal/busbas netral.
Panel listrik juga harus di rawat dan di periksa secara berkala untuk menghindari terjadi kebakaran listrik yang di akibatkan oleh mcb yang overload atau baut baut yang kendor.
Panel listrik dalam penggunaan jangka lama biasanya mengalami aus atau kendornya baut  pada terminal atau pada baut baut di busbar arde,busbar netral maupun di baut baut mcb
Panel sebaiknya di periksa setiap 6 bulan sekali atau minimal 1 tahun sekali

Cara  memeriksa panel atau servis panel listrik
Langkah pertama adalah siapkan alat alat seperti tespen,obeng dan tang
Langkah kedua jika masih awam sebaiknya di matikan saja listrik dari kwh meter

Langkah ketiga ambil tespen dan mulai tes dengan tespen di mcb maupun di busbar yang ada di panel setelah yakin tidak ada arus maka mulailah mengencangkan semua baut baut yang di mcb maupun di busbar netral maupun di busbar arde setelah semua baut telah yakin kencang,listrik bisa di hidupkan kembali

Jumat, 04 Maret 2016

PENCURIAN LISTRIK PLN

Ini adalah pengalaman pribadi,sewaktu saya masih bekerja di salah satu PT rekanan PT PLN persero di jakarta,untuk pekerjaan KONEKTORISASI yaitu penggantian tab KONEKTORISASI
di app atau di kwh meter dan di tiang jaringan tegangan rendah dan mengeluarkan kabel sr yang masuk plafon rumah sehingga kabel menjadi kelihatan,tujuan KONEKTORISASI adalah selain perbaikan juga untuk mengurahi arus yang terbuang karena kendornya sambungan di SUTR maupun SR dan APP KWH meter yang lebih penting adalah meminimalisir pencurian arus listrik,bagaimana bisa meminimalisir pencurian arus listrik???ya bisa itu di sebabkan setelah pekerjaan KONEKTORISASI semua kabel SR sudah tidak lagi masuk ke dalam rumah atau flafon melainkan semua lewat luar dan kelihatan sehingga petugas PLN mudah memantau jika ada pencurian arus listrik.
Dan di lapangan banyak sekali menemui macam - macam cara untuk mencuri arus listrik,dari yang sangat sederhana dan sangat berbahaya hingga yang tercanggih dengan memperhatikan keamanan dan peralatan yang memadai yang sulit sekali di deteksi jika tidak memeriksa dengan seksama.

DAN BERIKUT CARA-CARA YANG DI GUNAKAN UNTUK MENCURI ARUS LISTRIK

1.PENCURIAN ARUS SANGAT SEDERHANA SEKALI

cara ini hanya mencegat/menyambungkan kabel positip(+) sebelum masuk ke kwh meter PLN,setelah menyambung kabel dari kabel pln memasukkan MCB,biasanya terpisah dari mcb panel,atau menyembunyikan mcb untuk arus curian tersebut dengan tujuan agar tidak di ketahui,biasanya arus curian di tarik atau di instalasi untuk alat alat yang menggunakan daya besar,misalnya pompa air,kulkas,atau di buat untuk setrika listrik dan lain lain.cara ini selain berbahaya dan bisa menyebabkan kebakaran,kebakaran terjadi karna tidak sempurnanya atau kendornya sambungan pada kabel SR yang tadi di cegat/di sambung sebelum masuk KWH meter,dan kelemahan cara ini ialah ketika ada pemeriksaan oleh petugas ketika MCB di KWH meter di matikan maka arus curian tidak mati sehingga mudah di deteksi.

2.PENCURIAN ARUS DENGAN MENGGUNAKAN KONTAKTOR LISTRIK.


cara ini hampir sama dengan cara yang pertama tapi hanya menambahkan KONTAKTOR listrik tujuan menggunakan KONTAKTOR listrik ialah ketika MCB di KWH meter di matikan arus curian juga ikut mati.cara penyambungan dengan kontaktor ialah dengan mencegat/menyambung kabel ke kabel SR / kabel PLN sebelum ke KWH meter,lalu kabel yang di sambung ke SR di tarik ke MCB lalu ke kONTAKTOR listrik,lalu untuk koil KONTAKTOR listrik yang biasa bertanda A1 dan A2 di beri arus yang bukan curian atau arus yang melewati KWH meter.

DAN MASIH BANYAK CARA YANG DI LAKUKAN UNTUK MENCURI ARUS LISTRIK,DAN UNTUK SEMENTARA INI DULU YANG SAYA SAMPAIKAN DAN AKAN BERSAMBUNG DI POSTING BERIKUTNYA.

DAN APA YANG SAYA SAMPAIKAN DI SINI HANYALAH PENGALAMAN PRIBADI YANG SAYA TEMUI DAN TIDAK BERMAKSUT UNTUK MENGAJARKAN CARA CARA MENCURI ARUS LISTRIK DAN INI HANYA UNTUK PENGETAHUAN UMUN.

PENCURIAN ARUS LISTRIK SELAIN MERUGIKAN PLN JUGA MERUGIKAN DIRI SENDIRI DAN ORANG LAIN,SELAIN BERBAHAYA DAN BISA MENGHILANGKAN HARTA BENDA BAGI DIRI SENDIRI JUGA UNTUK ORANG LAIN DAN BISA MENGHILANGKAN NYAWA.

DAN SECANGGIH APAPUN PENCURIAN LISTRIK JIKA KETAHUAN PIHAK BERWAJIB MAKA AKAN BERURUSAN DENGAN HUKUM

Rabu, 02 Maret 2016

JASA INSTALASI LISTRIK

Kami bergerak di bidang kelistrikan melayani pemasangan instalasi listrik,instalasi fire alarm,instalasi data,instalasi telp,instalasi cctv,pemasangan grounding atau arde,pemasangan penangkal petir pemasangan panel listrik,menerima perakitan panel listrik,menerima panggilan servis instalasi listrik,perbaikan konsleting listrik,dan lain lain.hubungi kami di 081315145936


MACAM-MACAM SAMBARAN PETIR



MACAM-MACAM SAMBARAN PETIR

1. SAMBARAN PETIR LANGSUNG KE BANGUNAN
Sambaran petir yang langsung mengenai struktur bangunan, tentu saja hal ini sangat membahayakan bangunan tersebut beserta seluruh isinya karena dapat menimbulkan kebakaran, kerusakan perangkat elektrik/elektronik atau bahkan korban jiwa. Maka dari itu setiap bangunan hendaknya memasang instalasi penangkal petir. Cara penanganannya adalah dengan cara memasang terminal penerima sambaran petir serta instalasi pendukung lainnya yang sesuai dengan standart yang telah di tentukan. Terlebih lagi jika sambaran petir langsung mengenai manusia, maka dapat berakibat luka atau cacat bahkan dapat menimbulkan kematian. Banyak sekali peristiwa sambaran petir langsung yang mengenai manusia dan biasanya terjadi di areal terbuka.
2. SAMBARAN PETIR MELALUI JARINGAN LISTRIK PLN
Sambaran petir ini sering kali terjadi, petir menyambar dan mengenai  sesuatu di luar area bangunan tetapi berdampak pada jaringan listrik di dalam bangunan tersebut, hal ini karena sistem jaringan distribusi listrik/PLN memakai kabel udara terbuka dan letaknya sangat tinggi, bilamana ada petir yang menyambar pada kabel terbuka ini maka arus petir akan tersalurkan ke pemakai langsung. Cara penanganannya adalah dengan cara memasang perangkat arrester sebagai pengaman tegangan lebih (over voltage). Instalasi surge arrester listrik ini dipasang harus dilengkapi dengan grounding system
3. SAMBARAN PETIR MELALUI JARINGAN TELP
Bahaya sambaran petir jenis ini hampir serupa dengan yang ke-2 akan tetapi berdampak pada perangkat telekomunikasi, misalnya telepon dan PABX. Penanganannya dengan cara pemasangan arrester khusus untuk jaringan PABX yang di hubungkan dengan grounding. Bila bangunan yang akan di lindungi mempunyai jaringan internet yang koneksinya melalui jaringan telepon maka alat ini juga dapat melindungi jaringan internet tersebut.
Pengamanan terhadap suatu bangunan atau objek dari sambaran petir pada prinsipnya adalah sebagai penyedia sarana untuk menghantarkan arus petir yang mengarah ke bangunan yang akan kita lindungi tanpa melalui struktur bangunan yang bukan merupakan bagian dari sistem proteksi petir atau instalasi penangkal petir, tentunya harus sesuai dengan standart pemasangan instalasinya.
Ada 2 jenis kerusakan yang di sebabkan sambaran petir, yaitu :
1. Kerusakan Thermis, kerusakan yang menyebabkan timbulnya kebakaran.
2. Kerusakan Mekanis, kerusakan yang menyebabkan struktur bangunan retak, rusaknya peralatan elektronik bahkan menyebabkan kematian.
Surge Arrester Listrik
Tegangan Surge atau Surja secara teknis disebut Spike (Tegangan Paku) atau Transien, biasanya terjadi pada jaringan listrik suatu bangunan, yaitu berupa kenaikan tegangan sangat cepat dengan panjang gelombang pendek. Tegangan Surge dapat disebabkan oleh arus petir atau oleh yang lain misal Switching (On -Of) kontaktor, pemutus tenaga atau switching capasitor. Tegangan Surge tersebut dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan listrik dan peralatan listrik karena tegangan surge ini dapat menembus isolasi yang jauh di luar batas kemampuan isolasi peralatan atau akan memberikan tegangan kejut pada komponen sensitif di perangkat elektronik.
Tegangan Surge Petir sangat sering mengakibatkan kerusakan fatal karena tegangan paku (Volt) tinggi sekali. Tingginya tegangan paku ini disebabkan karena terjadinya sambaran petir, baik secara langsung maupun tidak langsung pada jaringan kabel listrik di dalam suatu bangunan. Dengan di pasangnya Arrester Listrik Petir hal ini bisa dihindari.
Penahan Surja Arrester atau umumnya disebut Surge Arrester di berfungsi untuk membelokan tegangan paku dengan menggunakan komponen atau perangkat Metal Oxyde Vasitor (MOV). Komponen MOV bekerja dengan prinsip kerja mirip dengan Kapasitor Nonpolar tetapi tanpa penyimpanan muatan listrik di MOV tersebut. Jadi jika ada tegangan masuk yang melebihi batas MOV maka tegangan listrik ini akan di buang ke grounding melalui salah satu kutup MOV. Dengan sistem kerja Surge Arrester tersebut maka perangkat ini akan memberikan pengamanan terhadap peralatan elektronik akibat tegangan kejut atau induksi petir.
Menyangkut kapasitas kemampuan perangkat surge arrester listrik petir, satuan yang dipakai adalah I (Ampere). Maksimal besar arus yang bisa di belokkan ke grounding di singkat Imak (Ampere Maksimal) dalam satuan kA. Jadi semakin besar nilai Imak maka akan semakin besar arus yang dapat di belokkan ke grounding. Tetapi konsekuensinya yaitu Imak berbanding terbalik dengan tingkat sensitif surge arrester.
Bila Imak besar maka tegangan yang masih bisa masuk/tembus ke jaringan listrik juga besar, sebagai simulasi ,Sebuah surge arrester listrik dengan Imak = 20kA maka tegangan masih bisa masuk sebesar 500 Volt , bila dibesarkan menjadi Imak = 40kA maka tegangan yang masuk bisa menjadi 600 Volt atau semakin besar.
Solusinya adalah dengan pemasangan surge arrester listrik petir berlapis, dengan maksud bila ada tegangan yang berhasil tembus di surge arrester tahap I akan bisa di hadang oleh surge arrester tahap II. Dengan gambaran mudah sebagaimana pemecah gelombang di pantai. Pemasangan instalasi surge arrester berlapis tentunya harus disesuaikan dengan keperluan dari suatu bangunan tersebut dan harus mempertimbangkan biaya.

MEMASANG PENANGKAL PETIR

Apabila kita tinggal di tempat yang banyak petirnya sebaiknya rumah atau tempat tinggal ataupun kantor di pasangi penangkal petir.petir sangat berbahaya karna bermuatan listrik ribuan volt bahkan lebih,dan di sini akan saya bahas mengenai pemasangan penangkal petir konvensional.
cara kerja penangkal petir konvensional adalah jika splitzen atau tombak yang kita pasang terkena petir maka petir akan di hantarkan ke dalam bumi.

Secara umum bagian dan  sistim pemasagan penangkal petir  adalah sebagai berikut :

Batang Penangkal Petir, sering disebut Splitzen. 
Pengkabelan (Konduktor). Adalah merupakan penghantar aliran dari penangkal petir ke pembumian (pentanahan). Kable yang digunakan untuk yang jauh dari jangkauan  biasanya jenis kabel BC  ( kabel tembaga terbuka) dan untuk yang mudah dalam jangkauan menggunakan kabel BCC atau NYY   (kabel tembaga terbungkus).
Terminal,
Pembumian/ Pentanahan. Adalah bagian yang meneruskan hantaran ke tanah. Menggunakan sejenis pipa tembaga (cooper rod) diameter 1/2 inch panjang 3-4 m. 

Sistim Pemasangan Instalasi Penangkal Petir dan Pembumian :

Splitzen adalah bagian yang ditempatkan ditempat tertinggi di atas bangunan rumah . Dapat juga dilakukan dengan menambah ketinggian dengan menambah  pipa untuk mendapatkan  radius yang lebih besar dari sambaran petir. Bahan yang digunakan adalah dari batang tembaga, saat ini jenis splitzen ini ada berbagai macam dipasaran ada jenis splitzen tunggal ataupun bentuk trisula.  Spliten dihubungkan ke terminal atau langsung ke pipa tembaga dengan kabel BC 50 mm .
Untuk keamanan barang barang elektronik didalam rumah, anda bisa memasangkan sub terminal dengan menggunakan plat tembaga dengan  ukuran kira kira 5 cm x 20 cm.  Kemudian sub terminal ini diintegrasikan ke Terminal dengan menggunakan kabel BCC/ NYY 15 mm.
Untuk mengamankan tegangan lebih dari jaringan listrik, anda bisa menambah arester di sistim instalasi listrik , dimana arester  kemudian di hubungkan ke terminal grounding dengan menngunakan kabel BC/NYY ukuran 15 mm.
Terminal adalah pusat yang menghubungkan beberapa kabel sebelum diteruskan ke pembumian / pentanahan. Bahan terminal dapat menggunakan plat tembaga dengan ukuran 10 x 30 cm.Terminal bisa dibuatkan diluar bangunan rumah dengan menempatkannya di sebuah bak kontrol. Kemudian terminal dihubungkan ke sistim pembumian dengan menggunakan kabel BC ukuran 50 mm.
Sebagaimana persyaratan dalam pentanahan dimana dianjurkan nilai tahanan sitim pembumian adalah dibawah 3 ohm untuk kemanan barang-barang elektronik . Pada dasarnya untuk sistim pembumian yang bagus adalah berhubungan dengan tanah dimana pipa dipasangkan, dimana kekedapan tanah yang tinggi adalah tempat yang paling bagus untuk mendapatkan nilai tahanan pembumian yang rendah. Dianjurkan tidak menanam pipa didaerah berpasir ataupun berbatu, karena biasanya nilai tahanan pembumian akan semakin tinggi.

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal anda bisa menambahkan beberapa pipa tembaga yang saling terintegarasi. Atau cara lain bisa dilakukan dengan menanam pipa   dalam hingga lebih dari 20 m. Bilamana nilai tersebut tidak dapat dicapai, sitim pembumian dapat ditambahkan dengan memasangkan cooper plate yang ditanamkan bersamaan dengan bentonite

FIRE ALARM

Sistem Addressable kebanyakan digunakan untuk instalasi Fire Alarm di gedung bertingkat, semisal hotel, perkantoran, mall dan sejenisnya. Perbedaan paling mendasar dengan sistem konvensional adalah dalam hal Address (Alamat). Pada sistem ini setiap detector memiliki alamat sendiri-sendiri untuk menyatakan identitas ID dirinya. Jadi titik kebakaran sudah diketahui dengan pasti, karena panel bisa menginformasikan deteksi berasal dari detector yang mana. Sedangkan sistem konvensional hanya menginformasikan deteksi berasal dari Zone atau Loop, tanpa bisa memastikan detector mana yang mendeteksi, sebab 1 Loop atau Zone bisa terdiri dari 5 bahkan 10 detector, bahkan terkadang lebih.

Agar bisa menginformasikan alamat ID, maka di sini diperlukan sebuah module yang disebut dengan Monitor Module. Ketentuannya adalah satu module untuk satu, sehingga diperoleh sistem yang benar-benar addressable (istilahnya fully addressable). Sedangkan addressable detector adalah detector konvensional yang memiliki module yang built-in. Apabila detector konvensional akan dijadikan addressable, maka dia harus dihubungkan dulu ke monitor module yang terpisah.

Dengan teknik rotary switch ataupun DIP switch, alamat module detector dapat ditentukan secara berurutan, misalnya dari 001 sampai dengan 127.
Satu hal yang menyebabkan sistem addressable ini "kalah pemasangannya" dibandingkan dengan sistem konvensional adalah masalah harga. Lebih-lebih jika menerapkan fully addressable dimana jumlah module adalah sama dengan jumlah keseluruhan detector, maka cost-nya lumayan mahal. Sebagai "jalan tengah" ditempuh cara "semi-addressable", yaitu panel dan jaringannya menggunakan Addressable, hanya saja satu module melayani beberapa detector konvensional.
Dalam panel addressable tidak terdapat terminal Zone L-C, melainkan yang ada adalah terminal Loop. Dalam satu tarikan loop bisa dipasang sampai dengan 125 - 127 module. Apa artinya? Artinya jumlah detector-nya bisa sampai 127 titik alias 127 zone fully addressable hanya dalam satu tarikan saja. Jadi untuk model panel addressable berkapasitas 1-Loop sudah bisa menampung 127 titik detector (=127 zone). Jenis panel addressable 2-Loop artinya bisa menampung 2 x 127 module atau sama dengan 254 zone dan seterusnya.

Jenis-jenis Detector Fire Alarm



1. ROR (Rate of Rise) Heat Detector
Heat detector adalah pendeteksi kenaikan panas. Jenis ROR adalah yang paling banyak digunakan saat ini, karena selain ekonomis juga aplikasinya luas. Area deteksi sensor bisa mencapai 50m2 untuk ketinggian plafon 4m. Sedangkan untukplafon lebih tinggi, area deteksinya berkurang menjadi 30m2. Ketinggian pemasangan max. hendaknya tidak melebihi 8m. ROR banyak digunakan karena detector ini bekerja berdasarkan kenaikan temperatur secara cepat di satu ruangan kendati masih berupa hembusan panas. Umumnya pada titik 55oC - 63oC sensor ini sudah aktif dan membunyikan alarm bell kebakaran. Dengan begitu bahaya kebakaran (diharapkan) tidak sempat meluas ke area lain. ROR sangat ideal untuk ruangan kantor, kamar hotel, rumah sakit, ruang server, ruang arsip, gudang pabrik dan lainnya.
Prinsip kerja ROR sebenarnya hanya saklar bi-metal biasa. Saklar akan kontak saat mendeteksi panas. Karena tidak memerlukan tegangan (supply), maka bisa dipasang langsung pada panel alarm rumah. Dua kabelnya dimasukkan ke terminal Zone-Com pada panel alarm. Jika dipasang pada panel Fire Alarm, maka terminalnya adalah L dan LC. Kedua kabelnya boleh terpasang terbalik, sebab tidak memiliki plus-minus. Sedangkan sifat kontaknya adalah NO (Normally Open).

2. Fix Temperature
Fix Temperature termasuk juga ke dalam Heat Detector. Berbeda dengan ROR, maka Fix Temperature baru mendeteksi pada derajat panas yang langsung tinggi. Oleh karena itu cocok ditempatkan pada area yang lingkungannya memang sudah agak-agak "panas", seperti: ruang genset, basement, dapur-dapur foodcourt, gudang beratap asbes, bengkel las dan sejenisnya. Alasannya, jika pada area itu dipasang ROR, maka akan rentan terhadap False Alarm (Alarm Palsu), sebab hembusan panasnya saja sudah bisa menyebabkan ROR mendeteksi. Area efektif detektor jenis ini adalah 30m2 (pada ketinggian plafon 4m) atau 15m2 (untuk ketinggian plafon antara 4 - 8m). Seperti halnya ROR, kabel yang diperlukan untuk detector ini cuma 2, yaitu L dan LC, boleh terbalik dan bisa dipasang langsung pada panel alarm rumah merk apa saja. Sifat kontaknya adalah NO (Normally Open).


3. Smoke Detector
Smoke Detector mendeteksi asap yang masuk ke dalamnya. Asap memiliki partikel-partikel yang kian lama semakin memenuhi ruangan smoke (smoke chamber) seiring dengan meningkatnya intensitas kebakaran. Jika kepadatan asap ini (smoke density) telah melewati ambang batas (threshold), maka rangkaian elektronik di dalamnya akan aktif. Oleh karena berisi rangkaian elektronik, maka Smoke memerlukan tegangan. Pada tipe 2-Wire tegangan ini disupply dari panel Fire bersamaan dengan sinyal, sehingga hanya menggunakan 2 kabel saja. Sedangkan pada tipe 4-Wire (12VDC), maka tegangan plus minus 12VDC-nya disupply dari panel alarm biasa sementara sinyalnya disalurkan pada dua kabel sisanya. Area proteksinya mencapai 150m2 untuk ketinggian plafon 4m.

Pertanyaan yang sering diajukan adalah di area mana kita menempatkan Smoke dan di area mana kita menempatkan Heat. Apabila titik-titiknya sudah ditetapkan secara detail oleh Konsultan Proyek, maka kita harus mengikuti gambar titik yang diberikan. Namun apabila belum, maka secara umum patokannya adalah:


Jika diperkirakan di area tersebut saat awal terjadi kebakaran lebih didominasi hembusan panas ketimbang kepulan asap, maka tempatkanlah Heat Detector. Contoh: ruang filing cabinet, gudang spare parts dari logam (tanpa kardus), bengkel kerja mekanik dan sejenisnya.

Sebaliknya jika didominasi asap, sebaiknya memasang Smoke. Contoh: ruangan no smoking area yang beralas karpet (kecuali kamar hotel), gudang kertas, gudang kapas, gudang ban, gudang makanan-minuman (mamin) dan sejenisnya.

Jenis Smoke Detector:
Ionisation Smoke Detector yang bekerjanya berdasarkan tumbukan partikel asap dengan unsur radioaktif Am di dalam ruang detector (smoke chamber).
Photoelectric Type Smoke Detector (Optical) yang bekerjanya berdasarkan pembiasan cahaya lampu LED di dalam ruang detector oleh adanya asap yang masuk dengan kepadatan tertentu.

Smoke Ionisasi cocok untuk mendeteksi asap dari kobaran api yang cepat (fast flaming fires), tetapi jenis ini lebih mudah terkena false alarm, karena sensitivitasnya yang tinggi. Oleh karenanya lebih cocok untuk ruang keluarga dan ruangan tidur.
Smoke Optical (Photoelectric) lebih baik untuk mendeteksi asap dari kobaran api kecil, sehingga cocok untuk di hallway (lorong) dan tempat-tempat rata. Jenis ini lebih tahan terhadap false alarm dan karenanya boleh diletakkan di dekat dapur.

4. Flame Detector
Flame Detector adalah alat yang sensitif terhadap radiasi sinar ultraviolet yang ditimbulkan oleh nyala api. Tetapi detector ini tidak bereaksi pada lampu ruangan, infra merah atau sumber cahaya lain yang tidak ada hubungannya dengan nyala api (flame).
Aplikasi yang disarankan:
-Rumah yang memiliki plafon tinggi: aula, gudang, galeri.
-Tempat yang mudah terbakar: gudang kimia, pompa bensin, pabrik, ruangan mesin, ruang panel listrik.
-Ruang komputer, lorong-lorong dan sebagainya.
Penempatan detector harus bebas dari objek yang menghalangi, tidak dekat dengan lampu mercury, lampu halogen dan lampu untuk sterilisasi. Juga hindari tempat-tempat yang sering terjadi percikan api (spark), seperti di bengkel-bengkel las atau bengkel kerja yang mengoperasikan gerinda. Dalam percobaan singkat, detector ini menunjukkan performa yang sangat bagus. Respon detector terbilang cepat saat korek api dinyalakan dalam jarak 3 - 4m. Oleh sebab itu, pemasangan di pusat keramaian dan area publik harus sedikit dicermati. Jangan sampai orang yang hanya menyalakan pemantik api (lighter) di bawah detector dianggap sebagai kebakaran. Bisa juga dipasang di ruang bebas merokok (No Smoking Area) asalkan bunyi alarm-nya hanya terjadi di ruangan itu saja sebagai peringatan bagi orang yang "membandel".


5. Gas Detector
Sesuai dengan namanya detector ini mendeteksi kebocoran gas yang kerap terjadi di rumah tinggal. Alat ini bisa mendeteksi dua jenis gas, yaitu:
-LPG  : Liquefied Petroleum Gas.
-LNG : Liquefied Natural Gas.
Dari dua jenis gas tersebut, Elpiji-lah yang paling banyak digunakan di rumah-rumah. Perbedaan LPG dengan LNG adalah: Elpiji lebih berat daripada udara, sehingga apabila bocor, gas akan turun mendekati lantai (tidak terbang ke udara). Sedangkan LNG lebih ringan daripada udara, sehingga jika terjadi kebocoran, maka gasnya akan terbang ke udara. Perbedaan sifat gas inilah yang menentukan posisi detector sebagaimana ilustrasi di bawah ini:


Untuk LPG, maka letak detector adalah di bawah, yaitu sekitar 30 cm dari lantai dengan arah detector menghadap ke atas. Hal ini dimaksudkan agar saat bocor, gas elpiji yang turun akan masuk ke dalam ruang detector sehingga dapat terdeteksi. Jarak antara detector dengan sumber kebocoran tidak melebihi dari 4m.
Untuk LNG, maka pemasangan detectornya adalah tinggi di atas lantai, tepatnya 30cm di bawah plafon dengan posisi detector menghadap ke bawah. Sesuai dengan sifatnya, maka saat bocor gas ini akan naik ke udara sehingga bisa terdeteksi. Jarak dengan sumber kebocoran hendaknya tidak melebihi 8m.



Conventional Fire Alarm Control Panel
Tampak luar Panel Fire Alarm umumnya berupa metal kabinet dari bahan yang kokoh seperti terlihat pada gambar di samping. Pada beberapa tipe ada yang berwarna merah, mungkin dengan maksud agar bisa dibedakan dengan panel listrik ataupun panel instrumentasi lainnya.
Dalam sistem alarm, panel berfungsi sebagai pusat pengendali semua sistem dan merupakan inti dari semua sistem alarm. Oleh sebab itu, maka lokasi penempatannya harus direncanakan dengan baik, terlebih lagi pada sistem Fire Alarm. Syarat utamanya adalah tempatkan panel sejauh mungkin dari lokasi yang berpotensial menimbulkan kebakaran dan jauh dari campur tangan orang yang tidak berhak. Perlu diingat, kendati bukan merupakan alat keselamatan, namun sistem Fire Alarm sangat bersangkutan jiwa manusia, sehingga kekeliruan sekecil apapun sebaiknya diantisipasi sejak dini.
Panel Fire Alarm memiliki kapasitas zone, misalnya 1 Zone, 5 Zone, 10 dan seterusnya. Pemilihan kapasitas panel disesuaikan dengan banyaknya lokasi yang akan diproteksi, selain tentu saja pertimbangan soal harga. Di bagian depannya tertera sederetan lampu indikator yang menunjukkan aktivitas sistem. Kesalahan sekecil apapun akan terdeteksi oleh panel ini, diantaranya:
-Indikator Zone yang menunjukkan Lokasi Kebakaran (Fire) dan kabel putus (Zone Fault).
-Indikator Power untuk memastikan bagus tidaknya pasokan listrik pada sistem.
-Indikator Battery untuk memastikan kondisi baterai masih penuh atau sudah lemah.
-Indikator Attention untuk mengingatkan operator akan adanya posisi switch yang salah.
-Indikator Accumulation untuk menandakan bahwa sesaat lagi akan terjadi deteksi dan sederetan indikator lainnya.
Panel Fire Alarm tidak memerlukan pengoperasian manual secara rutin, karena secara teknis ia sudah beroperasi selama 24 jam non-stop. Namun yang diperlukan adalah pengawasan dan pemeliharaan oleh pekerja yang memang sebaiknya ditunjuk khusus untuk melakukan itu. Setiap kesalahan (trouble) yang terjadi harus segera dilaporkan dan ditindaklanjuti, sebab kita tidak pernah tahu kapan terjadinya bahaya kebakaran.
Pengujian berkala perlu dilakukan sedikitnya dua kali dalam setahun guna memastikan keseluruhan sistem bekerja dengan baik. Untuk menguji sistem diperlukan satu standar operasi yang benar, jangan sampai menimbulkan kepanikan luar biasa bagi orang-orang di sekitarnya disebabkan oleh bunyi bell alarm dari sistem yang kita uji.

"Tiga Serangkai" dalam sistem Fire Alarm terdiri dari:
1. Manual Call Point.
2. Indicator Lamp.
3. Fire Bell.

Disebut tiga serangkai, karena ketiganya biasa dipasang di tembok berjajar ke bawah ataupun ditempatkan dalam satu plat metal yang berada tepat di atas lemari hidran (selang pemadam api).


1. Manual Call Point (MCP)
Fungsi alat ini adalah untuk mengaktifkan sirine tanda kebakaran (Fire Bell) secara manual dengan cara memecahkan kaca atau plastik transparan di bagian tengahnya. Istilah lain untuk alat ini adalah Emergency Break Glass. Di dalamnya hanya berupa saklar biasa yang berupa microswitch atau tombol tekan. Salah satu aspek yang harus diperhatikan adalah soal lokasi penempatannya. Terbaik jika unit ini diletakkan di lokasi yang:
-sering terlihat oleh banyak orang,
-terlewati oleh orang saat berlarian ke luar bangunan,
-mudah dijangkau.
Untuk menguji fungsi alat ini tidak perlu dengan memecahkan kaca, karena sudah tersedia tongkat atau kunci khusus, sehingga saklar bisa tertekan tanpa harus memecahkan kaca. Kaca yang telanjur retak atau pecah bisa diganti dengan yang baru.
Di beberapa tipe ada yang dilengkapi dengan fungsi intercom (TEL). Petugas penguji dapat melakukan komunikasi dengan penjaga di Panel Control Room dengan memasukkan handset telepon ke dalam jack pada MCP. Seketika itu juga telepon di panel akan aktif,sehingga kedua orang ini bisa saling berkomunikasi.


2. Fire Bell
Fire Bell akan membunyikan bunyi alarm kebakaran yang khas. Suaranya cukup nyaring dalam jarak yang relatif jauh. Tegangan output yang keluar dari dari panel Fire Alarm adalah 24VDC, sehingga jenis Fire Bell 24VDC-lah yang banyak dipakai saat ini, sekalipun versi 12VDC juga tersedia. Perlu diperhatikan dalam pemasangan Fire Bell (pada tipe Gong) adalah kedudukan piringan bell terhadap batang pemukul piringan jangan sampai salah. Jika tidak pas, maka bunyi bell menjadi tidak nyaring. Aturlah kembali dudukannya dengan cermat sampai bunyi bel terdengar paling nyaring.


3. Indicator Lamp
Indicator lamp adalah lampu yang berfungsi sebagai pertanda aktif-tidaknya sistem Fire Alarm atau sebagai pertanda adanya kebakaran














Selasa, 01 Maret 2016

PEMASANGAN CCTV SEDERHANA

Cctv atau kamera intai kini telah banyak di gunakan mulai dari perkantoran,bank,dan lain sebagainya.dan saat ini cctv telah banyak di pakai dalam rumah tangga,dan pada artikel kali ini saya akan sedikit mengupas tata cara instalasi cctv yang sangat sederhana dan cocok untuk di pakai di lingkungan rumah.
Sebenarnya instalasi cctv tidaklah serumit yang kita bayangkan,klo kita sudah bisa setting vcd/dvd ke televisi berarti kita sudah bisa menginstalasi cctv.berikut penjelasannya:
Cctv atau kamera intai kini telah banyak di gunakan mulai dari perkantoran,bank,dan lain sebagainya.dan saat ini cctv telah banyak di pakai dalam rumah tangga,dan pada artikel kali ini saya akan sedikit mengupas tata cara instalasi cctv yang sangat sederhana dan cocok untuk di pakai di lingkungan rumah.
Sebenarnya instalasi cctv tidaklah serumit yang kita bayangkan,klo kita sudah bisa setting vcd/dvd ke televisi berarti kita sudah bisa menginstalasi cctv.berikut penjelasannya:

Peralatan yang harus di siapkan adalah
Cctv/kamera intai lengkap dengan adaptornya
Kabel coaxsial yang biasa di pakai untuk antena tv
Jack autput/input bentuknya sama persis dengan jack vcd dan bisa di beli di toko-toko listrik
Dan peralatan kerja seperti obeng,tang,cutter dan sebagainya

Langkah pertama yang harus di lakukan adalah menentukan tempat di mana cctv akan dipasang setelah itu persiapkan stopkontak untuk power supply/adaptor cctv tersebut.
Langkah yang kedua pasang jack autput/input ke kabel caranya sama dengan kalau kita memasang jack antena tv.
Langkah yang ketiga adalah pasang cctv terus pasang power supply dari adaptor ke jack cctv setelah itu masukan jack autput/input ke jack cctv.
Setelah ketiga langkah tersebut selesai langkah yang selanjutnya atau langkah yang terakir masukan jack autput/input ke jack yang di tv di bagian jack av/video setelah itu setel tv dan arahkan ke AV dan lihat hasilnya.

Dan apabila anda masih kesulitan dalam menginstalasi cctv anda bisa tulis pertanyaan ke kotak komentar di bawah ini.
Atau anda ingin memasang cctv tapi tak mau repot lihat artikel saya di “jasa instalasi listrik”

Minggu, 28 Februari 2016

MENGHILANGKAN INDUKSI LISTRIK

Kebocoran arus listrik pada peralatan rumah tangga seperti pada kulkas pada mesin cuci pada pompa air dan lain lain,dan apa bila tanpa sengaja kita menyentuh akan terasa seperti tersengat listrik,itu artinya ada arus bocor atau induksi ke body alat lat tersebut,dan itu sangat berbahaya karna akan mengejutkan,untuk mengantisifasi kebocoran tersebut sebaiknya memeriksa kabel atau instalasinya apakah ada kabel yang terkelupas yang menyentuh body,jika ada selain berbahaya juga bisa berakibat borosnya arus listrik,sebaiknya segera di perbaiki,jika tidak ada kabel positip yang menempel ke body tp body masih nyetrum atau menyala saat di tempel tespen itu artinya ada induksi listrik dan cara menghilangkan induksi listrik adalah dengan cara memasang grounding atau arde,dan apabila anda kesulitan untuk pembuatan atau pemasangan arde maka bisa menghubungi kami,dan berikut adalah poto poto pemantikan grounding yang kami buat untuk salah satu projek mall di jakarta.


LEBIH LANJUT TENTANG GROUDING KLIK DI BAWAH INI:





SERVIS PANEL LISTRIK

 PERBAIKAN PANEL AC UNTUK MALL DI BSD.



PERAKITAN PANEL POMPA


 Pesanan panel pompa air yang rencananya akan di gunakan untuk menyiram taman,dengan menggunakan 2 buah pompa air yang nyala dan matinya secara bergantian dengan tujuan agar pompa tidak terlalu panas,cara kerja panel ini ialah
pompa 1 akan menyala dan pompa 2 masih mati sampai batas waktu yang di tentukan pompa 1 akan mati dan pompa 2 akan menyala dan sampai batas waktu yang di tentukan pompa 2 akan mati dan pompa satu akan menyala dan begitu seterusnya.

DAN KAMI JUGA MENERIMA PESANAN UNTUK PANEL PANEL LAINNYA DAN JUGA MENERIMA SERVIS INSTALASI LISTRIK DAN JUGA PEMASANGAN ARDE DAN PENANGKAL PETIR